by

Rapat Dengar Pendapat DPRD Kota Bengkulu Dengarkan Pemaparan Realisasi Program DPUPR

Kota Bengkulu, Lugasnews.com– Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Bengkulu, Komisi II lakukan Rapat Dengar Pendapat Bersama Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kota Bengkulu dalam rangka penyampaian program realisasi kerja Dinas PUPR Tahun Anggaran 2021 dan Sekaligus Penyampaian dan Pemaparan Rencana Kerja DPUPR Kota Bengkulu Tahun Anggaran 2021, Selasa (26/1/2021).

Dalam Rapat Tersebut Pimpinan Komisi II dan Anggota Dewan Tahun 2021 ini Dinas PUPR lebih berfokus dan mengutamakan pembangunan yang sifatnya untuk kepentingan masyarakat Kota Bengkulu.

Dan saat ini pengerjaan Dinas PUPR Kota Bengkulu terhadap pembangunan yang difokuskan ke jalan sudah selesai 100 persen namun sudah terbayarkan 75 persen. Dari beberapa pengerjaan pembangunan hanya ada 1 pengerjaan yang belum terlampaui yakni pengerjaan pembangunan menara alun-alun berendo At-Taqwa yang masa pengerjaannya saat ini diperpanjang.

Ketua Komisi II DPRD Kota Bengkulu, Indra Sukma mengatakan, dari beberapa proyek pembangunan di Dinas PUPR Kota Bengkulu yang telah dikerjakan saat ini seperti pembangunan jalan, timbul permasalahan dari keluhan warga yakni adanya titik-titik banjir baru yang melayani warga Kota Bengkulu. Menanggapi hal tersebut pihaknya meminta Pemerintah Kota Bengkulu untuk lebih fokus ke penanggulangan masalah banjir pada tahun 2022 mendatang.

“Hasil evaluasi kita tadi bahwa terlalu besar dana yang lari ke pembangunan jalan dan gedung, masalah yang baru muncul yakni banjir dimana-mana, banyak muncul titik-titik banjir baru yang mungkin diakibatkan banyaknya perumahan baru yang mana pengembangannya tidak siapkan drainase yang bagus dan juga ada jalan pembangunan yang dibuat tanpa drainase di pinggir kiri dan kanan. Untuk itu kita minta agar Pemerintah Kota pada tahun 2020 lebih banyak fokus ke penanggulangan banjir terlebih dahulu, ”sampai Indra.

Selain membahas masalah evaluasi, pihaknya juga membahas masalah anggaran. Anggaran bidang Cipta Karya Dinas PUPR Kota Bengkulu pada 2021 tercatat ada Rp 50 miliar, bidang Bina Marga Rp 50 miliar, dan bidang SDA Rp 12 miliar. Pada anggaran di Cipta Karya ada juga dana yang dihibahkan untuk pembangunan gedung ke instansi vertikal sebesar Rp 34 miliar.

“Kalau dulu sesuai aturan yang lama hibah itu diizinkan tapi tidak boleh dilakukan setiap tahun, harus berkelang paling tidak sesuai. Nanti kita minta bagian hukum untuk mempelajari apa ada aturan baru yang diizinkan pada setiap tahun. Nanti dalam waktu dekat kita akan mengunjungi hasil pembangunan dana hibah tersebut, ”jelasnya.

Sementara itu di sisi lain, Dewan tersebut akan menjadi Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PUPR Kota Bengkulu, dari hasil evaluasi bersama pihak dewan tersebut akan menjadi bahan bagi Dinas PUPR Kota Bengkulu agar lebih maksimal lagi dalam pengerjaan infrastruktur dan pembangunan di Kota Bengkulu.

“Kita tentu memberikan kasih kepada pihak atas dewan masukan-masukan yang diberikan, dan itu demi kepentingan kita bersama dalam menjalankan kinerja kami ke dalam menjalankan,” sampainya.(Red/ADV).

Comment